Cinta?!

السلام عليكم

~ Peace be upon YOU ~

#67

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah. Masih diberi kesempatan untuk update blog ni. Sejujurnya, dah lama sangat tak update blog ni. Last entri berkenaan last semester in UKM. Ni tinggal lagi sebulan je sebelum tamat pengajian Tahun 1 kat sini. Yup, semakin hari rasa semakin sayang kepada UKM ni. Mungkin masa tiga tahun kat sini bukan satu tempoh masa yang sekejap. Mahu tidak mahu, one day pasti kita kan tinggalkan tempat ni.

[So Bro, what makes you mant to write again]

Entah, cuma beberapa hari ni bila buka Gmail asyik dapat emel daripada wordpress. Haha. Rindu la tu. And some people starts reading my blog.New Picture (2)-bmp New Picture (3)-bmp

Yeayyy! I’m so happy!

Memang nak sangat update blog ni, tapi apakan daya. Sibuk. InsyaAllah mulai entri ini, I will start writing and keep writing. Sebab dalam beberapa hari ni dapat rasakan,

My passion is writing.

Bukan apa, tak reti nak meluahkan sesuatu dengan bercakap. Mungkin dengan menulis, apa yang terbuku di hati dapat diluahkan.

[Jap Bro, kenapa tajuk kali ni macam tu?]

Yup, Yup! Biar kali ni Ehsan menulis tentang apa yang dinamakan,

CINTA

Mungkin apa yang dituliskan berbeza dengan pandangan dan perspektif setiap orang melihat cinta. Mungkin berkasih sayang itu cinta, dan mungkin jua tidak. Mungkin berhubungan itu satu manifestasi cinta dengan perhubungan yang kekal, tapi siapa tahu. Mungkin dengan mencintai dengan diam itu jalan yang terbaik, tapi sampai bila?

Ada orang mengaitkan cinta dengan satu perasaan suci, tidak ketinggalan juga yang mengehadkan cinta dengan perilaku maksiat dan dosa semata-mata. Sejauh mana pemahaman kita dengan istilah cinta?

Cinta hak hakiki semua manusia. Benar, itu fitrah. Saya sukakan kucing, maknanya saya cintakan makhluk yang comel ini. Tapi dengan sekadar suka tanpa sebarang pengorbanan, adakah setakat itu cinta anda?

Cinta pada ibu dan ayah,

Cinta pada keluarga dan masyarakat,

Cinta pada alam semesta,

Cinta sesama manusia,

dan yang paling tinggi

Cinta pada Allah dan Rasul

Malah beberapa hadis yang meriwayatkandengan mafhumnya, Rasulullah SAW bersabda:

Sesiapa yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi. [Bukhari]

Tidak beriman seseorang daripada kamu sehinggalah dia mencintai saudaranya (seagama) sepertimana dia mencintai dirinya sendiri. [Muttafaqun Alaih]

Tiga perkara yang barangsiapa mendapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api [ Bukhari dan Muslim]

Jadi, amat rugilah manusia yang tiada rasa cinta dalam diri mereka. Betul? 

[Bro, cinta apa yang paling tinggi kau pernah lihat?]

Sememangnya cinta yang paling tinggi hanya kepadaNya, sehingga wujud perasaan cinta kepada perjuangan ummah. Yup, perjuangan untuk memajukan ummah, mengajak kepada kebenaran dan meninggalkan perkara yang dikejiNya. Tatkala yang lain sibuk dibuai mimpi dan angan-angan, wujud sekelompok manusia yang tidak jemu memberi nasihat dan mengajak kita kepada menjadi yang lebih baik. Siapakah mereka? DAn adakah kita tergolong dalam golongan yang diberi penghormatan oleh Allah itu?

[Bro, kalau cinta boleh terus nikah. yela, nak jadikan hubungan tu halal. Kan?]

Benar, itulah yang sebaik-baiknya. Tapi sebelum itu,

Kita bina dulu individu muslim yang Allah redha, yang Allah kasih. InsyaAllah, bila kita sudah capai tahap individu muslim yang benar, akan tertegaknya baitul muslim yang Allah redha. Mungkin dengan yang dipilih hati, dan mungkin jua tidak. Yakinlah pada Allah, segala yang Dia bagi, itu yang TERBAIK.

Jadi kesimpulannya, carilah cinta yang hakiki. Manusia datang dan pergi. Peliharalah hati. InsyaAllah, Dia telah sediakan yang terbaik untuk kamu. Jika kita rasakan ‘pasangan’ kita adalah yang terbaik, jangan hairan jika sebenarnya Allah telah simpan yang labih baik untuk kita. Dan apabila berlaku perpisahan, ingatlah pada Allah sesungguhnya apa yang telah ditetapkan olehNya adalah yang terbaik!

[Dari rakan sekampus saya, PU Rahmat]

Kadangkala kita merasakan si dia sudah pasti dimiliki kita

Angan-angan untuk diijab kanul, menyemai cinta

Tiba-tiba Allah menarik si dia daripada kita

Kerana apa?

Keran Allah hendak mengajar satu perkara.

Semuanya milik Allah

Belajarlah erti redha. 

P.s “Jika wajah yang membuatmu jatuh cinta, bagaimana caramu mencintai Tuhan yang tidak berupa?” Quoted.

 Winners NEVER Quit!

Need To Hear From You

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s